Cibeo Baduy

Suatu hari mumu ngajakin pergi ke Baduy. Ya diajakin mah pasti mau ngikutlah… Seru kan udah lama ga hiking. Apalagi tinggal bawa badan aja mihihihihi Jadi ini trip gabungan yang mana eo nya ade kelasnya dia.

Ke sananya pake kereta ekonomi. SUBHANALLAH SEKALI YA. Dari tanah abang ke rangkas bitung hampir dua jam aja. Berangkat jam setengah 8. Lalu dari stasiun rangkas bitung menuju ke desa ciboleger pake elf. Nyampe sana udah ada suku baduy dalamnya. Gw udah baca sih bedanya suku baduy dlaam sama luar, cuma pas ketemu lupa lagi.  Lagian ngapain tu orang di situ ya? (yang kemudian gw tau ternyata guidenya) muehehehehe kesan pertama pas liat mereka adalah GARANTENG anjisssss!

Ya tapi karena mereka menikah umur 15 tahunan. ternyata mereka punya anak. APAH. Pas ditanya sih umur mereka 20-22 an. ehhhh awet muda banget si akangnya.

untuk trekingnya gimana? 4 jam an ajah. Berikut menanjak. Ada satu tanjakan yang sungguh saitonirodjim banget. Pas nyampe atas tuh mengap2 kaya anjing abis lari :haha: eh dah gitu ada anak kecil baduy mukanya datar. Hemeh banget ya hahahaha

Sepanjang jalan ngelewatin kampung baduy luar. Cewe2nya cantik banget. Jarang yang jerawatan putih mulus banget mukanya (yang akhirnya gw tau ternyata pake daun drandis).  Terus ada satu moment sok tau yang harusnya belok kiri group kita ke bawah yang akhirnya bikin muter ngahahhaa jadinya aja paling akhir dari semuanya muahahahha

Pas dateng semuanya udah nyebur ke sungai. Karena tidak ada wc jadi semua dilakukan di sungai. Ga boleh pake bahan kimia ya. Jadi asal nyebur aja. Boleh sikat gigi tapi ga pake odol. Berhubung gw mah males nanti baju basah terus jadi berat ke bawaan mending bersih2 aja deh. Dan kalau mau ke sungai juga ga boleh pas malem, pantangannya emang gitu. kalau pun mau ke sana ga boleh sendiri dan ditemenin sama warga sananya. Tapi walau pun di tengah hutan dan katanya mistis, gw sih ngerasa adem ayem aja. pas setengah lima pagi ke sana dan cuma berdua, tu sungai ga “keeung” (horor)

Abis perjalanan yang jauh itu akhirnya bisa selonjoran di rumah warga. Tapi akhirnya nanya2 sama akang ganteng Sanif. Jadi di sini tuh kalau ngasih nama cuma satu suku kata. Dia lima bersaudara dan semuanya ganteng2 :haha: pas malem bapanya datang cakep pula, masih muda pula kaya umur 30tahunan.

Jadi dari hasil obrolan dengan Sanif, mereka kalau masak ga pake garem (nya da jauh dari laut) jarang minum aer putih pula, that’s why mereka masak nasi pada keras boooo… Pantangan yang banget2 itu kayanya dilarang pake alas kaki sama naik kendaraan umum. Harom pokonya. Kalau aturan yang lain lucu nih. Jadi mereka kalau dikasih apa pun pasti diterima aja. Misal dikasih HP mereka bakal nerima aja, tapi kemudian dikasiin ke orang baduy luar (jiahhhhhh) tapi percuma juga sih orang ga ada sinyal. Kalau makanan mereka juga nerima. Jadi kalau dikasih apa aja bakal mereka terima. Bantuan dari pemerintah juga. Macam dokter yang ke sana. Kalau dikasih buah2an juga gpp. Nanem pohon yang bawa dari luar juga gpp macem jeruk, tapi pasti modar tuh pohon karena ga cocok tanahnya katanya :D

Terus nanya kalau pernikahan di situ gimana? Katanya dia sih pas nikah tuh dijodoh2in gitu. Tapi kalau emang ga suka bisa nolak. misal : Saya ga suka sama dia, kalau memaksakan untuk menikah saya keluar dari baduy. Tapi jarang juga sih yang begini katanya. Terus kalau ijab qabulnya (tanda mereka jadi pasangan suami istri gitu) gimana? Jadi mereka dinikahkan sma kepala adat (gw lupa istilahnya puun kalau ga salah) kalau laki pake sarung aja sama ikat kepala ga pake baju, cewenya pake baju seperti biasa atasan putih sama rok item terus suap2an makanan *eaaa *eaaa (pas cerita dia geli2 sendiri coba) Jadi aja kita semua ikutan ketawa. Tapi dia udah beranak dua masih inget aja moment2 pas nikah, unyu deh akangnya. Terus nanya lagi di sini ada sistem poligami ga? Katanya di sini kalau udah nikah sama satu cewe ya udah, sampe tua sama dia aja. Aihhhhhh unyu banget sih…. :evil_grin:

Abis ngobrol gitu… terus dateng si Safri. Jiyeeee jadi ceritanya dia itu idola para wanita group2 ini hahahaha kalau jadi artis bisa tuh dia. Banyak aja gitu yang mau foto bareng dia. Gw? entah kenapa gw males foto2. Di hp sendiri  ga ada satu pun foto gw di sana ngahahaha nya da difotoin sama mumu dan di kamera anak2 yang lain juga sih.

Karena di sini tuh kayanya orang2 ga ada beban hidup jadi nanya ke dia ada ga sih satu momen penyesalan di hidupnya dia? Katanya sih ada penghinaan di keluarga dia sendiri, yang mana entah apaan karena ga lanjut nanya dan ga ngerti maksud dia.  -_____-

Terus ditanya lagi tau galau ga? Ih dia tau masa… Terus dia pernah galau pas cewe yang dia suka ternyata diduluin dijodohin sama orang lain, padahal tu cewe temen maen dia dari kecil. *eaaaaa kaya sinetron aja ya. Tapi salut juga sih ga pake ribut. Pada nrimo aja gitu orang2 situ.

Pantangannya sih yang gw tau cuma ga boleh moto aja untuk di baduy dalem. Keluar malem2 ke sungai. Kalau mau pipis cowonya pipis di sebelah rumah (ini yang dilakuin mumu sama si irwan) -___________-

Ada cerita nih seru satu, jadi kan ya di situ ada sungai. Tapi yang deket kampung cuma sungai kecil ngalir gitu aja, nah ke sebelah atas dikit ada air yang agak dalem. Jadi kalau mau nyebur tuh enak lah ya. Ada cewe dari bandung maksa pengen nyebur ke sana. Tapi tempat itu khusus buat acara adat aja. Udah dibilangin jangan/pamali tetep aja tu cewe nyebur. Pas nyebur sih bisa, tapi ga nongol2 lagi. Kemudian meninggal. :cry:

Berhubung gw cuma nanya sama warganya jadi cuma segitu aja yang gw tau. Kalau mau nanya sama Puun harus bikin janji dulu ga bisa dadakan. Ada sih group yang nanya2 gitu tapi cuma sama Jero pa jaro ya. Masalahnya ga terorganisir dengan baik sih karena jumlah orang yang kebanyakan. Dan cuma bisa nginep sehari. Kalau mau beberapa hari harus ke desa lain dulu baru boleh nginep di sini lagi.

So pas paginya kita udah siap2 cussss pulang ke Jakarta. Bilangnya sih jalannya ga separah kemaren banyak datarnya. Pada kenyataannya adalah. Edannn banyak tanjakan dan turunan. Bagaimana rasanya sodara2? endeusss dari baju yang basah terus kering terus basah lagi. Sampe Ciboleger juga ampe dalemannya basah gyahahahaha mana kan pas pulang pake bra busa. itu diperes pas mandi adaan lho huahahahhahaha. Itu pokonya keringet ampe bercucuran. Padahal gw susah keringetan orangnya.

Untuk oleh2, baju khas Baduy dalemnya dijual 150rb. Yang item tapi. Karena kain tenun jadi harus mesen dulu. Ya mana nenunnya 3 minggu aja. -_______-  ada juga tas unyu dari daun apa gitu, jatohnya kaya tas kulit dijual 150rb juga sama abang2 porter. Yeeee… taunya datengin aja ke yang bikin dijual 90rb aja. Jadi kalau mau beli pernak pernik gitu mending di desa cibolegernya. Yang murah ada sebelah alfa apa indomaret gitu *tuink2*

salah satu pemandangan pas di sana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s