Monthly Archives: October 2014

Pari Island

Karena keterbatasan hari, jarak dll kami berdua memutuskan pergi ke Pulau Pari (ga deng ini gw yang milih hahaha) soalnya dia pengen tempat yang sepi dan tentu saja yang belum gw jamah muahahaha

Lalu terdengar : ” It’s our decision, not only you or me” Enya bang….

Mau ga mau jadi gw yang ngurus kan semuanya. Dapet penginapan Ac 400rb/hari, yang murah juga ada tapi kipas angin doang, pesen ke abang lain udah pada penuh semua. Di tempat gw itu ada dua kamar, kamar mandi satu, tv sama aer galon. So-so lah tapi namanya di pulau yowislah. Dp awal 200rb, trus si bulbul nanya emang percaya sama orangnya? Ya biasanya jg gini, nyari di internet terus bayar, alhamdulillah aman2 aja sih selama ini. Ke sananya bisa dari Ancol atau Muara Angke, bayarnya 134rb kalau dari Ancol, katanya sih cepat tapi kapal kecil. Terus kalau dari Angke harganya 35rb. Abis googling si mas bulbul bilang : tapi jarak tempuhnya sama lewat angke juga gpp, terserah aja. Nya enggeus lalu kami berangkat ke Angke.

Di kapal seperti biasa jadi pusat perhatian (sudah lupakan saja) jadi ngapain dua jam di kapal? Gw bilang tidur aja daripada bete.

” No i can’t sleep in this boat”

Beberapa menit kemudian, orangnya tidur. Elah gw gebok juga dah ni orang :)))

Boat to Pari

Tapi akhirnya ngobrol2 juga sih, maen tebak2an dari mbak2 depan mana yang baik mana yang matre hahaha apaan sih ( soalnya ni orang lebih jago baca karakter orang )

Liat ke luar kapal terus dikasih tau yang nempel di kaca itu muntahan orang lho…. Balik duduk lagi -_-“

Terus sampailah ke Pulau Pari, kesan pertama sih : naha biasa ajaaaaaaa… Ga bikin wow takjub subhanallah.

IMG-20141021-WA0000

IMG-20141021-WA0001Sudahlah fulgoso kalau udah ke pantai lebih cakep bersabarlah, bersabarlah… Kan misi gw pengen bikin si bulbul takjub. Tapi ya track gw kalah sama dia sih, dia lebih banyak ke tempat bagus di belahan dunia lain sih. Pokonya mah tiap tempat itu punya tempat khasnya sendiri tak usahlah jumawa kaya saya hahaha berhubung ini liburan buat seneng2 dan pdkt jadi gw gw ga terlalu sering moto bener2 nikmatin liburannya.

Lalu pergilah ke penginapan dan siap2 ngelilingin pulau, sayangnya cuma satu jalur ga bisa dikelilingin gitu pulaunya. Di ujung satu ada LIPI tempat penangkaran bintang laut, ujung yang lain pasir perawan masuknya Rp.3,500/sehari bolak balik terserah ampe bosen ampe jam 5 subuh kata abang penjaganya.

Di penangkaran bintang laut ada apa? Ya bintang laut hahaha udah cuma gitu aja sih sama pasir putih buat leha-leha, kalau yang suka foto2 mah jug we lah mangga. Berhubung pacarannya masih baru, kita berdua masih malu2 dan masih jaim *boong banget ini haha*

(najes ya kalau dipikir2 kaya abg aja).

” Bilang kali kalau mau foto”

” Engga kok moto laut aja”

” Tapi benerin rambut”

” Ya udah deh fotoin”

Elah si mas bulbul

-_________-

DSCN1162

Lalu balik ke homestay karena gw belum pake bikini dan sunblock dll. Mau ke Pantai Perawan ceritanya. Jadi di pulau tuh tar ada yang ngurusin, rada rempong sih soalnya kan niatnya ga pake travel. Pesen homestay aja tapi ada yang ngurusin. Jadi kalau ada apa2 pesen ke dia. Tapi sepeda dapet 20rb/hari. Ada bagus dan engganya sih. Jadi dimonopoli gitu. Makan disuruh pesen ke warung deket homestay. Sekali makan 20rb/orang. Masalahnya adalah makanannya dingin. Eh kan pasti ga suka si bulbul. Tadinya 3hari mau di situ aja taunya banyak warung makan di situ. Kenapa teman2 akuh bilang ga ada warung ih *getokin satu2*

Di Pasir Perawan ada apaan? Ada tempat makan di bale2 gitu dan pasir *krikrikrikrik* Jadi si Pulau Pari itu pulau yang dikelilingi pasir putih. Kalau buat maen aer aja enak sih soalnya dangkal, bisalah romantis2an, tapi bukan buat gw hahaha dan percaya ga gw tidur deket pohon bakau di antara pantai itu di aer asin hahahaha keblug banget sih. Ya abisan mau renang mata gw pedih, belum sewa google juga. Dan percayalah pake bulu mata extension memperparah mata gw, duh… Jadi akhirnya gw copotinlah perlahan2 hahahaha sementara si mas bulbul bersnorkling ria. Dan gw mah duduk di pohon kaya orang utan. Ditawarin gantian, hoream ah…. Itu cuma dua jam aja tapi aku jadi item ξ\(ˇ▽ˇ)/ξ. Si bulbul cuma merah aja (ˇ-ˇ)-c<ˇ_ˇ)

 

Di sini ada kapal yang bisa dinaikin pake kapal kayu atau plastik. Cuma si bulbul pengen ngayuh sendiri. Tapi pengen kapal kayu tapi ga dikasih hahahaha takut ilang kali kapalnya. Jaidnya pake kapal plastik (kapal plastik yeee bukan kano) gw pengennya kano,, ini temen gw emang dah ah infonya hahhaha pake kapal plastik 30rb kalau kayu 35rb karena dikayuh ama abangnya.

DSCN1169

Yang ga enak ama bule itu apa2 dimahalin. Nanya kalau ke snorkeling pulau lain bayarnya berapa? 300/400rb per dua jam. Heh? Terus di sini tuh misskom gitu dipikir itu per orang, taunya perkapal mas bulbul. Dan nyadarnya pas udah pulang. PR dah menyatukan dua budaya mana Inggris gw pas2an hahaha (ga ada internet ga bisa buka google translate) cuma masalahnya kalau dua jam aja juga keburu2 banget dan gw juga udah pernah snorkling deket2 pulau itu. Mana pasti banyak orang pula kecipuk2 di situ hahahaha

Akhirnya sih sesudah diobrolin kita balik ke Pasir Perawan. Ceritanya si bulbul jatuh cinta sama pohon di situ huahahaha tapi emang sih ni pohon nyempil sendiri. Lalu dijelasin sama si bapa tua kalau mitosnya kalau pasangannya ga nurut bawa aja ke pohon itu, namanya pohon cinta. Gw mah iya2 aja, kita berdua sih nyangkanya becandain kita berdua hahaha Si bapak ini tuh ngebecandaian kita mulu dari hari sebelumnya.

” Wah ini suaminya? Wahhhhh hebat…hebat….” Ngasih jempol ke gw. Naonnnn ai si bapak.

Terus pas di perahu mau ke pohon cinta juga gitu, wahhhh cape ya keliatan mukanya masih pada ngantuk. Ngasih jempol lagi ke gw. Itu gw ngakak geli2 sendiri. Si bulbul walau ga tau bahasanya tapi dia ngakak2 sendiri liat kelakuan si bapak tua. Ya Allah pak…..

Love of tree, Pari Island.

Lalu gimana biotanya? Pulau Pari ini kan di kelilingi pasir. Jadi pantainya kaya gini (ambil dari google) :

Pulau Pari

Nah kan keliatan, pasir putihnya ngelilingin ni pulau. Gw mikirnya kan ga rame amat snorkeling di beginian. Tapi yaaaaa kata dia antar pasir sama laut itu namanya reef, di situ banyak biotanya. Tapi masalahnya kan gw takut ama ombaknya (cetek) Sebelumnya gw sewa alat snorkling katanya 35rb buat alat snorkling dan kaki katak. Tapi berhubung gw ga pake pelampung cuma alat snorkling dan dua kaki katak jadi bayar 25rb aja horeeeeee

Terus maen2 deh di deket si pohon cinta. Banyak ikannya kalau mau explore kok. Terus ngajakin menerjang ombak,,, eh terus si alat snorkling gw rusak di bagian muka, yang menyebabkan gbs kekep banget. Yasudlah yg penting bisa dipake. Tapi ada satu insiden yang bikin dia rada marah. Kalau ngapung di aer biasa gw sih tenang ya, ini kan dihantem ombak terus. Terus si google gw kemasukan aer mulu. Gw liat sekeliling si mas bulbul ga ada. Jadi kan gw minggir ya… Abis si ombak ngehajar gw mulu.

Dan taunya dia nyariin gw.

” Dita that’s not funny, never do that!”

Hah? apaan sih?

Kalau lagi snorkling gitu jangan jauh2 dari partnernya. Tapi lo kan ngilang tadi bulbul. Tunggu 2 menit tar juga pasti dateng. Gw nyari2 di sana kirain kenapa2 Dita. Gw baru tau kan aturannya gitu, ga pernah ikut kelas diving mas instruktur diving! Gw jadi berasa bersalah gitu. Lalu dia kalem… Ya maabbbbbbbb alat snorkling gw ga asik, mana ombaknya nerjang gw mulu -___________-

Lalu dipegang deh tangan gw menerjang si ombak, jangan dipaksa katanya. Ikutin aja arusnya. Ok deh kakaaaaaaa dan bener sih biotanya bagus hahhaha sama kaya gw kalau snorkling ke tempat lain. Ikannya kemana2,,banyakkk… akkkkkkkuuuu sukaaaaa. Maacih mas bulbul…. mana berdua doang lagi. Tebak itu gw nyebur dari jam berapa? jam 10 sampe jam 3an huahahahaha gosong dah gw. Tapi sayang kamera dia rusak. Cuma bisa ngerekam video. Mas sabar ya…. Enak banget ya liat ni orang free diving ke bawah sono. Gw cuma bisa liatin dari atas. Tapi gara2 kameranya rusak dia jadi bad mood ga mau snorkeling lg hahhaha liat sunset/sunrise juga males. Nya kumaha maneh we lah. Yang penting aku bersamamu *najong

Ternyata liburan kaya gini enak ya…. Bener2 nikmatin alamnya. Sebelumnya juga nikmatin sih, cuma karena having fun berdua aja tanpa diatur2 orang lain jadinya santai kali ya. Atau karena sama dia ya jadinya asik2 mulu hahahaha

Lalu dia berujar :

” Di sini biotanya termasuk sehat ya tapi kenapa ikannya pada kecil2?”

Illegal fishing mister. They catch the tiny fish too so the fish is very little hahahha

Gw juga baru tau kalau nangkep ikan yang kecilnya balikin ke laut lagi, supaya apa? Supaya bisa jadi gede dan punah sodara2. Yang bertelor juga. Jadi habitatnya kejaga. Dan ajarannya sama dong sama si Ibu menteri Susi….

Mas bulbul liburan lagi dong…… *wink2*

IMG-20141107-WA002

Noted : Jadi kalau mau murah mendingan pake travel agent. Kalau mau sama kaya saya juga bisa, bebassss. Kalau nyari penginapan bisa ke bapak ini : 085882588844 (gw lupa namanya) dia juga ngurus2 yang lain kok, orangnya cukup kooperatif. Kemaren sih abis 2juta kurang buat berdua kata abang bulbul. Mahal karena penginapan, kalau banyakan bisa lebih murah. Pake travel agent biasanya 300-400rb/trip udah all in. Disesuaikan sama gaya travellingnya aja. Dan gw baru tau ternyata dari Muara Angke ke Kota pake taxi bluebird cuma 25rb mennnnnn….. murah cuy. Kenapa kalau perginya mahal ya? Bisa dua kali lipat. Dan minta turunin di jembatan aja, ternyata ga terlalu jauh daripada macet :p

Advertisements